• Home
  • Tentang Kami
  • Kemarin Pusing Nyari Vaksin, Sekarang Ribet Nentuin Harganya

Kemarin Pusing Nyari Vaksin, Sekarang Ribet Nentuin Harganya

Sumber : https://ekbis.sindonews.com/read/155862/34/kemarin-pusing-nyari-vaksin-sekarang-ribet-nentuin-hargan

 

Komisi Pengkajian dan Pengembangan Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN) menilai, mekanisme penjualan dengan menggunakan metode mekanisme pasar cukup berbahaya. Hal itu dinilai akan terjadinya price gouging atau kenaikan harga barang.

Ketua BPKN Rizal E. Halim mengatakan, pelepasan vaksin ke pasar dengan metode mekanisme pasar akan menyebabkan price gouging. Karena itu, dia meminta agar pemerintah melakukan penetapan harga untuk menghindari kenaikan harga vaksin secara gila–gilaan.

"Apabila pemerintah terpaksa harus melepas vaksin untuk dibeli masyarakat dengan mekanisme pasar, bisa berbahaya karena akan menciptakan price gouging, yaitu kenaikan harga yang gila–gilaan seperti kejadian pada masker dan hand sanitizer di awal–awal pandemi," ujar Rizal melalui siaran pers, Minggu (6/9/2020).

Meski begitu, dia bilang, pemerintah memberikan vaksin Covid–19 kepada masyarakat secara gratis patut diapresiasi. Hal itu membuktikan kehadiran negara dalam kondisi saat ini.

"Pemerintah yang nantinya memberikan vaksin Covid–19 secara gratis kepada warga yang tidak mampu perlu diapresiasi karena telah sesuai dengan amanat UU dan sebagai bukti kehadiran negara,” kata Rizal.

Pemerintah memang tengah menyiapkan dua jenis vaksin Covid–19. Pertama, vaksin Covid–19 gratis untuk masyarakat miskin berdasarkan data . Lalu vaksin Covid–19 untuk orang mampu akan dipungut bayaran agar mengurangi beban APBN.

Menteri Badan Usaha Milik Negara yang juga Ketua Komite Pelaksana Penanganan Covid–19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional mengatakan, vaksin Covid–19 berbayar ini tergantung penjual yang menetapkan. Hal ini seiring vaksin Covid–19 berbayar ini diproduksi pemerintah dengan Sinovac asal China.

"Mengenai harga dinamikanya tinggi tergantung masing–masing penjual. Yang menetapkan harga bukan saya yang netapin penjualnya," kata Erick.

Dia mencontohkan, harga vaksin Covid–19 di rentang USD5 hingga USD10 tergantung dari pabrik yang membuat. Saat ini Indonesia bekerja sama dengan China yaitu Sinovac untuk pembuatan vaksin Covid–19. Adapun, harga yang berbeda ini tetap akan memiliki kualitas yang sama.

"Walaupun harganya berbeda namun kalau ditanya kualitas bagus karena udah uji klinis ketiga dan kualitasnya sama," ujarnya.

Dia pun menambahkan agar vaksin merah putih ini bisa dibuat. Hal ini agar harga vaksin asal Indonesia bisa ditentukan oleh pemerintah untuk dijual ke beberapa negara