• Home
  • Aktualita
  • BPKN-RI Yakin Konsumen Lebih Berdaya Di Tahun 2022

BPKN-RI Yakin Konsumen Lebih Berdaya Di Tahun 2022

BPKN-RI Yakin Konsumen Lebih Berdaya Di Tahun 2022

KBRN, Mataram : Badan Perlindungan Konsumen Nasional Republik Indonesia (BPKN-RI) menggelar kegiatan Konferensi Pers “Catatan Akhir Tahun” untuk menyampaikan kinerja yang telah dicapai sepanjang 2021 dan juga proyeksi pertumbuhan ekonomi pada tahun 2022 yang dilakukan secara Hybrid di Graha BPKN-RI. 

Ketua BPKN-RI Rizal E. Halim dalam konfrensi pers secara virtual, senin (20/12/2021) memproyeksikan ekonomi global akan tumbuh sebesar 4 persen pada tahun 2022, menurun jika dibandingkan dari proyeksi sebelumnya pada tahun 2021 tumbuh sebesar 5,1 - 5,6 persen. 

Untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2022 sebesar 4 - 4,1 persen. Angka ini tentunya lebih baik dari tahun 2021 yang diperkirakan tumbuh sebesar 3,5 - 3,7 persen. 

Menurut Rizal, kondisi ini didasarkan dinamika dalam penanganan Covid 19 dan dampaknya yang begitu luas, juga tantangan struktural yang masih harus kita atasi di dalam perekonomian saat ini, maka strategi ke depan dalam kebijakan fiskal harus bersifat adaptif, antisipatif, responsif, namun pragmatis, dan fokus pada tercapainya tujuan jangka panjang.

“Tentunya sinyal-sinyal ekonomi indonesia bergerak positif terlihat dari keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi terus menguat sejalan dengan membaiknya mobilitas masyarakat." katanya. 

“saya melihat cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal serta menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan. Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) pada triwulan III 2021 juga mencatat surplus pada triwulan III 2021 10,7 miliar dolar AS," tambah Rizal.

Rizal menyebutkan, data pengangguran di Indonesia ada sebanyak 9,1 juta orang per Agustus 2021. Jumlah itu turun sekitar 670.000 orang dari posisi per Agustus 2020 yang mencapai 9,77 juta orang. 

“pada November 2021 terjadi peningkatan inflasi sebesar 0,37 persen secara bulanan (month-to-month/mtm), Secara tahunan, tingkat inflasi pada periode tersebut tercatat mencapai 1,75 persen (year-on-year/yoy) ini merupakan inflasi tertinggi sepanjang 2021, hal ini relatif stabil tidak terlalu rendah dan tidak terlalu tinggi, boleh dikatakan pengendalian inflasi tahun ini sudah diKelola dengan baik”. katanya.

Selain itu, selama tahun 2021, BPKN-RI mencatat 7.021 pengaduan sejak 2017 – 9 Desember 2021 yang didominasi oleh Pengaduan Jasa Keuangan, E-commerce dan perumahan. Sedangkan sejak tahun 2005 – 2021 BPKN-RI telah mengirimkan 210 rekomendasi kepada kementerian/lembaga, namun hanya 48 kementerian/Lembaga yang sudah merespon rekomendasi BPKN-RI.

“Banyaknya pengaduan ini, menjadi catatan karena BPKN-RI bukan Lembaga yang memiliki kewenangan menangani kasus, tetapi melihat trend pengaduan yang selalu meningkat menjadi ekspektasi masyarakat sebagai Lembaga yang dipercaya untuk mengadukan permasalahan yang dialami Konsumen. Tentunya ini menjadi tantangan bagi pemerintah dan juga pelaku usaha agar membuat market trust semakin baik pada 2022” papar rizal.

Rizal E. Halim menuturkan sepanjang tahun ini, kinerja badan yang dipimpinnya itu berjalan secara baik. program- program yang sudah dilaksanakan seperti Kerjasama dengan Lembaga internasional, Indonesia Consumer Protection Award, Lomba Vlog BPKN-RI dan juga penerimaan Pengaduan yang sudah kami tangani dengan baik, dan dilihat dari sisi kelembagaan BPKN-RI sudah melakukan penetrasi penguatan kelembagaan.

BPKN-RI berharap pada tahun 2022 market lebih trust terhadap berbagai institusi yang ada di pasar. Koordinasi lintas sektoral juga berjalan dengan baik efisien dan efektif seperti yang diharapkan Presiden Jokowi.